Now Hiring: Are you a driven and motivated 1st Line IT Support Engineer?

Blog

Main-post

PKKM : Smart and Precision of Forest Ecotourism dan Hack the Biodiversity: Elevating Indonesia Ecotourism through Technology

CommunityEngagement / LearningProgram / News / Partnership_Government

PKKM : Smart and Precision of Forest Ecotourism dan Hack the Biodiversity: Elevating Indonesia Ecotourism through Technology

Praktik dilaksanakan pada lokasi yang memiliki aspek sesuai materi yang direncanakan. Taman Nasional merupakan lokasi yang tepat dengan pertimbangan memiliki aspek yang lengkap meliputi perencanaaan dan pengelolaan kawasan konservasi, konservasi tumbuhan, pengelolaan satwaliar, pengelolaan jasa lingkungan, rekreasi alam dan ekowisata. Praktik dilaksanakan dengan prinsip kolaboratif dan komprehensif, bahwa praktik dilakukan secara bersama dengan mempertimbangkan berbagai keperluan data dan informasi yang dibutuhkan oleh manajemen Taman Nasional, sehingga memberikan kontribusi dalam updating maupun penambahan data dan informasi secara komprehensif yaitu secara lengkap meliputi aspek perencanaan dan pengelolaan pada berbagai aspek.

Metoda praktik yang digunakan dalam PLKA diarahkan pada metoda yang tepat, mudah dan efisien serta mampu mendapatkan informasi dan data peubah/variabel maupun parameter yang diperlukan dari materi PLKA di lapang. Praktik ini akan mengadopsi dan mengadaptasikan pendekatan smart and precision (cerdas dan tepat) yaitu dengan menerapkan advanced technology dalam pengumpulan, pengolahan, dan analisis data untuk memberikan solusi atau hasil yang lebih baik, serta ketepatan dalam pengambilan data dan informasi serta solusi permasalahan berdasarkan kaidah ilmiah. Setiap kelompok mahasiswa peserta PLKA diwajibkan untuk mengikuti kompetisi pembangunan basis data dan informasi yang di dapat selama praktik di lapangan, kegiatan ini didukung oleh GIS aplication base bekerjasama dengan ESRI technology dengan tema “Hack the Biodiversity: Elevating Indonesia Ecotourism through Technology”.

Smart and Precision of Forest Ecotourism merupakan tema praktik lapang 2023 ini yang diikuti oleh mahasiswa semester 7 sebanyak 113 orang mahasiswa, yang dibagi beberapa kelompok dengan jumlah 5-6 orang mahasiswa per kelompok. Lokasi praktik terbagi menjadi 3 lokasi di Taman Nasional antara lain Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGP) yang diikuti oleh 36 orang terbagi menjadi 7 kelompok mahasiswa, 4 kelompok dilokasi Resort Selabintana serta 3 kelompok diresort Bodogol. Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS) 42 orang mahasiswa terbagi menjadi 7 kelompok mahasiswa, 3 kelompok di resort Cikaniki serta 4 kelompok di resort Loji. Jumlah mahasiswa yang ditempakn di lokasi Taman Nasional Ujung Kulon sejumlah 35 orang mahasiswa terbagi menjadi 7 kelompok, 2 kelompok di resort Cibunar SPTN2, 3 kelompok di resort Tamanjaya SPTN2, serta 2 kelompok di resort Karang Ranjang SPTN2.

Ketua Departemen KSHE Dr. Nyoto Santoso memberikan pengarahan sebelum pemberangkatan praktik lapang kepada mahasiswa semester 7 (E57-2020) peserta Praktik Lapang Konservasi Alam (PLKA) Tahun 2023 di halaman Arboretum Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB pada 30 Agustus 2023.

Waktu pemberangkatan mahasiswa ke 2 lokasi praktik, Taman Nasional Gunung Gede-Pangrango dan Taman Nasional Gunung Halimun-Salak telah dilaksanakan pada tanggal 30 Agustus 2023. Sedangkan waktu pemberangkatan ke lokasi Taman Nasional Ujung Kulon telah dilaksanakan pada 31 Agustus 2023.(@W)

Sumber : Panduan PelaksanaanPLKA 2023


DSCN0836-Copy

Image 1 of 22